31 Mei 2010

SIMULASI KEMATIAN

Sesungguhnya setiap yang hidup pasti akan merasai kematian (berpisahnya roh dari jasadnya). Itulah jaminan Allah yang pernah disebut dalam Kitabullah yang mulia. Kematian adalah sesuatu yang ditangguh dan diawalkan walau sesaat pun. Oleh itu, kita sebagai hamba Allah seharusnya senantiasa bersedia menghadapi kematian yakni sakaratul maut (mabuk kematian) yang bakal kita lalui. Kematian tidak mengenal usia ataupun darjat seseorang bahkan Nabi sendiri telah mengalami saat kematian apatah lagi kita yang merupakan insan yang imannya hanya ditafsirkan senipis kulit bawang.Oleh itu, persediaan yang cukup diperlukan dalam menghadapi kematian yang tidak diketahui saatnya. Sedangkan tarikh kelahiran kita( roh kita ditiupkan ke dalam jasad kita ) itu pun kita tidak ketahui.

                    Iman umat sekarang ini naik turun. Oleh itu, kita haruslah senantiasa berdoa kepada Allah S.W.T. agar kita kembali ke rahmatullah dalam keadaan iman kita sedang menaik. Kematian ini amatlah pedih seperti dalam riwayat Rasulullah s.a.w.mengatakan bahawa sakit mati itu seperti ditetak 300 bilah pedang. Jikalau baginda yang merupakan seorang Rasulullah S.A.W. yang sudah dijamin syurganya sendiri menghadapi azab kematian yang amat pedih, apatah lagi kita yang hanya seorang hamba Allah yang mana belum tentu lagi syurga bagi kita. Subhanallah,Alhamdulillah, Lailahailallah, Allahuakbar. Ada yang mengatakan antara cara untuk meringankan sakaratul maut adalah dengan menghormati azan dengan menjawab laungan azan dan diam semasa azan dilaungkan.