17 Februari 2009

Sekelumit kisah buat renungan

Segala puji bagi Allah s.w.t tuhan sekalian alam. Selawat dn salam buat nabi junjungan, keluarganya, sahabatnya dan para awliya’ Allah wa ba’du.

Semoga pujian yang dilontarkan kepada kita tidak kita terima seperti pujian terhadap ayam jantan, juga kita tidak menerima pujian tersebut bak angin yang bertuah sepoi-sepoi bahasa yang menghembus ke muka justeru memukaw, termenung tidak berbuat apa.

Kisahnya sama seperti seekor anjing yang kurus kering akibat sudah lama tidak menjamah makanan. Anjing itu mundar mandir di tepi sungai yang lebar mencari jalan bagaimana untuk pergi ke seberang. Hendak diseberangi terlalu dalam, hendak diredah terlalu lebar. Akhirnya setelah lelah menyusur sungai dia terjumpa sebatang pohon besar yang tumbang merentangi sungai. Terdapat padanya sebuah lubang kecil yang mampu menghubungkannya ke seberang sungai. Oleh kerana badannya yang kerus dan keding ia mampu lolos lubang tersebut dengan mudah. Sampai dia ke seberang dengan segala kudrat yang tinggal dia mencari makanan. Sungguh beruntung rupanya apa yang dihajati terlalu banyak untuk dimakan. Dia pun meratah makanan yang ditemuinya sehingga kekenyangan. Badan yang dahulunya lemah kini bertenaga, badan yang kurus kini berisi. Dia teringat akan rumahnya di seberang. Dia ingin pulang.Dia kembali ke pohon yang tumbung. Tapi sayang lubang itu terlalu kecil untuk dia lalui. Dia cuba memaksa diri hingga luka tubuh badannya namun dia tidak berjaya.

Sang anjing keluar kembali. Setiap binatang yang ditemui; buaya, ular mahupun serigala ditanyanya bagaimana boleh saya dapat kembali ke sana. Namun jawapan mereka menghampakan, sehinggalah dia bertemu seekor anjing tua (u’lama bagi anjing-anjing). Si tua menasihatinya : “Anda tidak perlu berbuat apa-apa. Biarkan saja masa berlalu sehingga anda kembali seperti yang lalu barulah anda dapat pulang ke seberang”.

Jika kita hendak mengatasi orang-orang yang cemerlang kita tidak boleh duduk menopang dagu seperti si anjing yang ingin kurus kembali. Kita berusaha sepuluh kali ganda daripada usaha yang telah kita berikan sekarang.


(di adaptasi daripada ucapan Tn Hj Ariffin Omar : Ijtima’ Usbui’ 16/02/09)

Tiada ulasan: