15 Julai 2013

Kecatatan Yang Membawa Kejayaan

Suatu kisah pada zaman dahulu ada seorang pemuda yang hebat dan warak yang mengembara. Dalam pengembaraannya dia telah diuji. Dalam perjanannya dia sesat. Berbekalkan keyakinan dan tawakal dia meneruskan perjalanan sihingga dia kelaparan. Dalam keadaan lapar itu dia terus berjalan sehingga berjumpa dengan sebiji buah epal. Dia mengambilnya dan tanpa terus berfikir panjang dan siapakah pemilik epal tersubut. Setelah makan dan hilang kelaparannya dia tersedar milik siapakah epal ini.
Dia mengambil keputusan menyusuru jalan tersebut untuk mencari kebun epal yang berhampiran. Setelah menyusuri jalanan maka bertemulah pemuda itu dengan kebun epal dan tuan pemilik kebun. Diadukan halnya lalu tuan punya kebun telah meminta agar si pemuda menebus dosanya dengan bekerja di kebunnya selama sebulan.
Setelah sebulan berlalu si pemuda bertemu kembali si pemilik kebun untuk meminta izin mengundur diri. Pak tua menghalang dan menyatakan di akan bebas setelah berkahwin dengan anaknya yang cacat, buta, pekak dan bisu. Si pemuda pasrah dengan permintaan itu.
Pada hari yang ditetapkan bertemulah pemuda itu dengan isterinya. Namun apa yang tergambar mengenai isterinya jauh meleset. Apa yang dinyatakan oleh pemilik kebun sebenarnya maksud tersirat. Buta matanya daripada melihat maksiat, pekak telinganya daripada mendengar fitnah dan dusta. Begitulah kecatatan yang lain adalah kecacatan yang timbul dari terhalangnya dia dari melakukan kemaksiatan.
Kita harus berusaha menjaga panca indera kita serta seluruh tubuh badan kita daripada kemaksiatan. Itu merupakan asas kepada kejayaan kita.

Tiada ulasan: