01 Disember 2011

Maruah vs Nyawa



alt
Topik yang mahu saya kongsikan pada kali ini ialah"Maruah VS Nyawa. Yang Mana Lebih Berharga?"
Antara pendapat yang agak menarik perhatian saya ialah semasa berdiskusi dengan para pelajar saya.
Hiruma Youichi: 'Ok cuba kalau ko hidup tapi tak ada maruah langsung,orang panggil ko benda pelik-pelik macam ko ni sampah masyaraka lah itulah, inilah. Kalau ada maruah masa mati orang ingat lagi, dengan maruah je ko boleh terus hidup.'
Sara Sapura: 'Aku rase la maruah . Sebab maruah merupakan kehormatan diri yang mesti di jaga dan Allah sudah pun pertanggungjawab kita untuk di jaga.'
Layla Ashla: 'Maruah la sebab mana hendak cari ganti kat dunia ni. Bak kata ustazah Aishah mana ada 'spare part' kat dunia ni.'
Rata-rata memilih 'maruah' sampaikan saya terfikir:
"Eh, tak ada pun yang pilih nyawa. Nyawa ni tak penting ke?"
Hmm..saya mengingatkan diri saya bahawa semua pendapat ini adalah daripada remaja yang berumur 14 tahun sahaja. Jari-jemari saya mula rancak menari di atas papan kekunci komputer riba saya.
Saya agak teruja untuk mengutarakan pendapat saya. Tidaklah begitu bernas dan jitu tetapi saya gemar berdiskusi mengenai hal sebegini rupa. Sebelum itu, saya teringat akan satu firman Allah S.W.T dalam Surah as-Syu'ara.
Kelam-kabut saya dibuatnya semasa mencari buku yang mengandungi ayat al-Quran itu. Al-maklumlah saya ini bukanlah berpengetahuan luas dalam bidang ilmu agama. Tersangat cetek ilmu agama saya ini.
Nama sahaja seorang Muslim tetapi tidak mahir dan berpengetahuan dalam agama sendiri. Malu sungguh saya pada diri sendiri dan pada Pencipta saya. Seakan-akan saya ini seorang yang bertopengkan Islam sahaja. Astaghfirullah.
Kembali semula kepada topik tadi. Baiklah. Izinkan saya mengutarakan pendapat peribadi saya sendiri. Sebelum itu, ampunkan saya jika terdapat percanggahan dan kesilapan dalam saya membentangkan pandangan saya.
Apa itu maruah dan nyawa?
Menurut Kamus Dewan Edisi Ketiga, maruah bermaksud keberanian, kegagahan, kehormatan diri dan harga diri. Manakala nyawa pula bermaksud roh yang menghidupkan manusia (haiwan dan lain-lain), jiwa dan semangat.
Jika kita ditanya dengan soalan sebegini rupa, mungkin agak sukar bagi kita untuk memilih antara 'maruah' dan 'nyawa'. Bagi saya, kedua-duanya amat penting dan berharga dalam kehidupan manusia. Jadi, setelah bertafakur sebentar, saya membuat keputusan untuk memilih maruah dan nyawa.
Allah S.W.T telah berfirman di dalam Surah as-Syu'ara ayat 83-84 yang bermaksud:
"Wahai Tuhanku, berikan daku ilmu pengetahuan agama dan hubungkanlah daku dengan orang-orang yang soleh. Dan jadikanlah bagiku sebutan yang baik (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian. Dan jadikanlah daku daripada orang-orang yang mewarisi Syurga Jannatun Naim."
Ini adalah doa Nabi Ibrahim a.s kepada Allah S.W.T. Cuba perhatikan ayat yang saya highlightitu. Sedangkan Nabi Ibrahim a.s pun meminta nama yang baik dalam kalangan manusia.
Kenapa kita pula tidak mahu nama yang wangi? Nama yang baik datangnya daripada maruah yang terpuji.
Benar pandangan pelajar saya bahawa maruah itu penting bagi seseorang. Tanpa maruah diri maka hilanglah nilai seseorang itu. Jika hilang nilai sebagai seorang manusia, jadi apakah ia masih boleh dipanggil manusia?
Sebagaimana yang kita ketahui, Islam sangat mementingkan maruah diri. Oleh sebab itu, Islam telah menggariskan pelbagai panduan yang perlu umat Islam patuhi. Contohnya menutup aurat, cara pergaulan, percakapan, tingkah laku dan sebagainya.
Mengapa Allah S.W.T menyuruh kita mematuhi semua yang ditetapkan untuk menjaga maruah diri? Tujuan utama kita diwajibkan menjaga maruah diri ialah supaya kita dijauhi daripada maksiat.
Maruah juga melambangkan harga diri seseorang dan sesuatu bangsa. Sebagai umat Islam, kita perlu tahu apa itu maruah diri seorang Islam supaya dapat menjaga kehormatan diri dan kesucian agama Islam itu sendiri.
Pada masa kini, banyak mata yang memandang serong kepada Islam. Mereka sedaya-upaya mencari kelemahan dan kesalahan umat Islam. Pendek kata, maruah adalah nilai diri kita, hidup mati kita, kita mesti memiliki dan mempertahankannya walaupun terpaksa mengobankan harta dan nyawa.
Maruah tidak boleh digadai atau dijual beli. Demi menjaga maruah, darah dan nyawa menjadi tebusan. Begitulah tingginya harga maruah pada manusia.
Memanglah maruah itu tidak dapat dilihat dan disentuh tetapi kita boleh merasai bahawa maruah itu wujud dalam diri kita. Sifat yang paling hampir dengan maruah adalah malu. Jika perasaan malu itu masih tersemat dalam diri,Insya-Allah maruah diri akan sentiasa terpelihara.
Sekarang kita lihat kepada kepentingan nyawa pula. Islam amat mementingkan keselamatan nyawa kerana nyawa adalah anugerah Allah S.W.T yang sangat berharga dan sebarang perbuatan yang cuba mengancam anugerah tersebut amatlah dicela. Jadi, tidak pentingkah nyawa bagi kita?
Firman Allah S.W.T:
Dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang- orang yang berusaha memperbaiki amalannya. (Al-Baqarah 2:195)
Diriwayatkan dari Jundab r.a:
Nabi Muhammad S.A.W pernah bersabda:"Seorang lelaki terluka dan bunuh diri, maka Allah S.W.T berkata:"Hamba-Ku mendahului-Ku dengan membunuh dirinya sendiri maka Aku haramkan syurga untuknya."
Fenomena bunuh diri amat membimbangkan dalam kalangan masyarakat pada hari ini. Jika ditimpa masalah sahaja, jalan penyelesaiannya ialah bunuh diri. Dangkal dan naif sungguh pemikiran ini.
Tidak sedarkah wahai manusia, Allah S.W.T tidak akan menguji dan membebankan diri kita dengan sesuatu kecuali sesuai dengan kemampuannya. Senario ini memberi gambaran bahawa nyawa langsung tidak ada makna dalam hidup seseorang.
Nyawa yang yang dimiliki bagai dipandang enteng. Allah S.W.T dan Rasulullah S.A.W melarang kita daripada melakukan kezaliman kepada diri sendiri. Ini adalah satu contoh yang boleh saya kaitkan dengan nyawa kita.
Mari kita bermuhasabah sebentar. Apa tujuan kita dilahirkan di dunia ini dan mengapa Allah S.W.T mengutuskan Malaikat untuk meniupkan roh kepada kita semasa proses penciptaan manusia?
Adakah semata-mata mengejar kemewahan dan keseronokan duniawi?
Ingatlah bahawa kita pernah berjanji kepada Ilahi semasa di alam roh dulu. Apa janji kita pada Allah S.W.T?
Mungkin ada yang tidak tahu yang kita pernah mengikat janji kepada Al-Khaliq. Kita pernah mementerai satu perjanjian dengan Allah S.W.T di mana kita mahu bertuhankan kepada-Nya. Ingatan buat diri saya dan kepada sesiapa yang sedang membaca entry ini.
Nyawa yang dipinjamkan oleh ar-Rahman adalah sangat bernilai. Jika dikumpul harta kekayaan di seluruh dunia sekalipun tidak mampu membayar harga sebuah nyawa. Sebagai seorang Muslim, gunakanlah nyawa yang diberikan untuk mengejar syurga-Nya.
Setiap mukmin yang panjang umurnya mempunyai banyak peluang untuk ia beramal ibadat kepada Allah S.W.T sebagai bekalan di akhirat nanti. Jadi, bolehlah saya menyangkal jika ada yang mengatakan nyawa itu kurang penting jika dibandingan dengan maruah.
Ini bukan bermaksud kita hanya perlu fokus kepada akhirat sahaja. Kita hendaklah bersikap professional di antara dunia dan akhirat. Saya ada terbaca satu hadis di dalam buku 'Hadis 40 Imam Nawawi' yang bertajuk 'Mengambil Dunia untuk Keselamatan Akhirat. Suka untuk saya kongsikan hadis ini dengan anda semua.
Diriwayatkan oleh Ibn Umar r.a, beliau berkata bahawa Rasulullah S.A.W telah memegang belakang beliau lalu bersabda:
"Jadilah kamu di dalam dunia itu sebagaimana kamu seorang yang asing, ataupun pengembara." Ibnu Umar R.A berkata: "Jika kamu berada di petang hari, maka jangan kamu tangguh sehingga ke pagi hari keesokannya, dan jika kamu berada pada waktu pagi, maka janganlah berrtangguh sehingga ke petang hari."(Hadis riwayat Al-Bukhari)
Hadis ini mengingatkan setiap Muslim agar tidak terlena di dunia kerana kita tidak sepatutnya menjadikan dunia ini sebagai tempat tinggal yang abadi. Ambillah hanya sekadar keperluan sahaja yang mampu menjadi bekalan dalam perjalanan kita ke akhirat sana.
Namun, tidak dinafikan kita sering terlupa bahawa dunia yang kekal adalah akhirat. Kita berlumba-lumba mengejar pangkat, wang dan sebagainya seperti dunia inilah destinasi terakhir kita. Mungkin kerana itu, kita sering mengeluh dan berasa kecewa tatkala diri dilanda musibah.
Dengan menggunakan akal yang cetek dengan pengetahuan agama, kita merasakan tiada sesiapa yang mampu membantu diri keluar daripada belenggu permasalahan. Paling menyedihkan, sesetengah daripada kita mengambil jalan pintas dengan membunuh diri.
Dia seakan-akan lupa akan matlamat kehidupan di bumi ini dan mengapa Allah S.W.T mengurniakan nyawa kepada dirinya. Na'uzubillahimin alik. Semoga perkara ini tidak terjadi kepada diri saya dan anda semua.
Saya tertarik hati dengan pendapat yang diutarakan oleh teman seperjuangan saya di SMAN:
Aisah Sekbong : 'Nyawa tu penting kerana tanpa nyawa jasad tiada gunanya,dengan nyawa kita mampu untuk mengutip sebanyak mana bekal bagi meneruskan perjalanan menuju alam yang abadi bagi menikmati bekal yang dibawa,nyawa penting kepada umat Islam dengan nyawa kita boleh mempertahankan Islam,tanpa Islam nyawa juga tiada gunanya, sebab itulah para pejuang sanggup kehilangan nyawa demi Islam,nyawa itu adalah roh, jasad yang syahid bersama Islam akan menjamin rohnya dapat bertemu Rabuljalil dalam keadaan yang diredhai maka bahagia lah roh buat selamanya.'
Kesimpulannya ialah maruah dan nyawa sangat penting kepada seseorang Mukmin. Saya pasti bukan Islam sahaja yang menganjurkan supaya umatnya menjaga maruah dan nyawa. Agama-agama lain pun begitu juga. Kata-kata terakhir saya petik dari sebuah blog:
"Harga nyawa manusia bergantung kepada kewarasannya. Maruah manusia bergantung kepada nilai kemanusiannya."
Wallahualam.

Tiada ulasan: