28 September 2009

Adab Mendengar

28 September 2009, Isnin. Perhimpunan rasmi di Dewan Besar SMKSM, pelajar-peajar berkumpul untuk menghadiri perhimpunan rasmi kali pertama selepas cuti Hari Raya Aid Fitri yang agak panjang. Suasana agak hiruk pikuk. Mungkin masing-masing sibuk bercelotoh tentang pengalaman mereka melalui lebaran. Tetapi tempatnya rasanya kurang sesuai. Ianya berlarutan hinggalah bermula program. Mujurlah ada barisan pengawas yang dapat meredakan sedikit keadaan. Walaubagaimanapun ianya tidak bermakna jika berlaku tatkala dipantau. Sepatutnya kesadaran itu datang dari dalam diri. Bukankah kita sering ajar dengan adab-adab mendengar khutbah atau ceramah. Sepatutnya kita memasang telinga dan memberikan sepenuh tumpuan sewaktu seseorang sedang berucap dihadapan. Budaya ini harus diubah. Kalau tidak ia akan terbawa bawa masuk ke dalam kelas lebih teruk lagi berlaku sewaktu orang solat di musalla atau ketika di masjid ketika solat Jumaat. Ilmu tanpa penghayatan dan pengamalan tiada manfaatnya. Kalau ia tidak digunakan jadilah insan yang berilmu itu insan yang tak berguna. Bukan ilmu yang tak berguna tapi orang tersebut yang tak guna.(tak gunakan ilmu)

Berikut merupakan inti pati dari ucapan Tn Hj Ariffin selain beliau mengingatkan kepada para pelajar khususnya segelintir pelajar-pelajar menengah atas agar lebih bertanggungjawab. Agar tanggungjawab (taklif) yang diberikan itu menjadi kita seorang yang dipandang mulia (tasrif) oleh orang lain. Bukan menjadi orang yang dibuai kemuliaan (tasrif)sedang lupa tanggungjawab (talif) yang diamanahkan. Maka jadilah mereka orang yang dipandang hina oleh orang lain.


Selamat Hari Raya. كل عام و أمتم بخير

Tiada ulasan: