07 Mei 2009

Tidakkah kita fikirkan!

Agama Islam adalah agama yang menghubungkan manusia dengan penciptanya dan ciptaan-ciptaannya. Salah satu tanda-tanda kebesaran Allah adalah alam ini. Menerusi ilmu-ilmu yang ada maka akan terungkaplah rahsia kejadian dan keagungan penciptanya. Ilmu falak merupakan cabang daripada cabang-cabang ilmu itu.
Manusia tela dikurniakan akal untuk berfikir, walaubagaimanapun menurut kajian sebijak-bijak manusia dia hanya menggunakan 11% daripada otak yang dikurniakan itu. Keadaan akal dan jasmani berbeza jasmani yang digerakkan, semakin banyak digunakan semakin penat dan letih, tetapi minda yang digunakan semakin ia digunakan semakin hebat dan kuat minda tersebut.
Manusia septutnya berada dalam keadaan senantisa mengingat Allah s.w.t ini dibuktikan dengan ayat 190 dan 191 surah Ali Imran.

190. Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,

191. (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan Ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, Maka peliharalah kami dari siksa neraka.

Di dalam ayat ini menurut Rasulullah celakalah mereka yang membaca ayat-ayat ini tetapi tidak mengambil pengajaran daripada ayat-ayat tersebut.

Samada kita sedar atau tidak kita senantiasa diingatkan dengan pencipta kita dengan kehadiran ciptaan-ciptaanNya di sekeliling kita. Bagi yang berfikir akan hadir di hatinya kehebatan ciptaan Allah pada udara yang bergerak, pada matahari yang bersinar tanpa henti, bumi yang berputar yang putarannya hamper 30 km sesaat tanpa penat, siang dan malam yang silih berganti yang pergantian keduanya memberi pengharapan kepada hidup seorang insan. Tidakkah kita fikirkan! Amat lemah pemikiran manusia untuk menghutung segala ciptaan Tuhannya.

Untuk apa kita di sini? Kemana kita akan pergi? Apa yang sepatutnya kita lakukan dan apa perlu kita cari?

Jawapannya semua terkandung didalam kitab suci (Al-Quran) dan Sunnah Nabawi. Ambillah kedua-duanya sebagai panduan dan hasinya janji Allah anda tidak akan sesat selama-lamanya walau di mana kita berada.

Tiada ulasan: